WORKSHOP KEARSIPAN “PROFESIONALISME ARSIPARIS MENDUKUNG PERAN ARSIP SEBAGAI SUMBER INFORMASI AUTENTIK DAN TERPERCAYA”

Selasa, 25 September 2018

admin

Artikel

Dibaca: 100 kali

Dalam rangka menyambut Hari Kearsipan yang Ke-47, tanggal 18 Mei 2018 maka Lembaga Kearsipan Daerah menyelenggarakan kegiatan workshop kearsipan yang bertujuan untuk meningkatkan profesionalisme arsiparis. Tema daripada workshop kearsipan adalah Profesionalisme Arsiparis Mendukung Peran Arsip Sebagai Sumber Informasi Autentik dan Terpercaya. Kegiatan workshop kearsipan dilaksanakan pada hari Senin, tanggal 14 Mei 2018 bertempat di Taman Hutan Rakyat (TAHURA). Dalam kegiatan teesebut dihadiri Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan, Kepala Bidang Kearsipan, Kepala Seksi, Arsiparis, dan Pranata Arsip Bidang Kearsipan.

Dalam sambutannya Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Gunungkidul menyampaikan rasa syukurnya karena masih bisa bertemu di TAHURA dalam acara workshop kearsipan dan  berterimakasih atas peran serta dan mendukung kegiatan workshop kearsipan yang diselenggarakan oleh Lembaga Kearsipan Daerah.  Dalam sambutannya disampaikan hasil evaluasi dari BPAD DIY, yaitu:

  1. Bahwa OPD yang memiliki arsiparis belum semuanya melakukan penyusutan/penghapusan arsip
  2. Bahwa OPD agar segera melakukan penataan dan pengolahan arsip secara baku dan sesuai standar
  3. Dan Lembaga Kearsipan diharapkan untuk menugaskan kepada arsiparis untuk bekerja keroyokan di OPD yang telah divisitasi terlebih dahulu agar arsip dapat tertata dengan cepat dan baik.

Dalam kegiatan workshop juga disampaikan materi oleh narasumber Bapak Edar Santosa, S. Sos. Dengan materi tentang profesionalisme arsiparis. Isi materi yang disampaikan yaitu:

  1. Bahwa profesi pekerjaan yang menuntut keahlian harus memiliki standar kode etik yang bisa diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan
  2. Bekerja harus dengan strategi agar dapat berjalan secara efisien dan efektif.
  3. Komponen penting profesi arsiparis ada 3 ( tiga )yaitu pengetahuan, ketrampilan dan perilaku.
  4. Jenjang profesionalisme arsiparis adalah arsiparis semi professional, professional dan ilmuan.

Kemudian dalam sambutannya, Kepala Bidang Kearsipan selaku penyelenggara menyampaikan penekanan  apabila sudah terjun sebagai arsiapris harus total dalam melaksanakan fungsi sebagai arsiparis dan fungsi  arsiapris harus bisa tersosialisasikan di OPD maupun masyarakat. Kemudian harus ada saling kerjasama antara LKD dengan OPD, dan OPD dengan OPD yang lain.

Kegiatan selanjutnya adalah dinamika kelompok yang dilaksanakan oleh semua peserta workshop kearsipan. Dalam kegiatan tersebut ditekankan pentingnya kerjasama dalam suatu kelompok untuk menyelesaikan suatu tugas pekerjaan dan juga menekankan pentingnya profesionalisme dalam menjalankan ketugasan masing-masing.

Berita Terkait

Komentar via Facebook

Kembali ke atas

Pencarian



semua download

Download

Statistik

003256

Pengunjung Hari ini : 37
Total pengunjung : 3256
Hits hari ini : 323
Total Hits : 32730
Pengunjung Online : 2

Jajak Pendapat

Bagaimanakah tampilan website DPK?
Sangat Puas
Puas
Cukup Puas
Kurang Puas

Lihat